• Untung Besar dari Ayam Kampung

    Posted on June 14, 2011 by admin in Berita.

    ayam kampung Untung Besar dari Ayam KampungSaat ini peternakan ayam kampung menjadi salah satu bisnis yang menguntungkan. Tingginya tingkat konsumsi masyarakat akan daging ayam kampung maupun telur ayam kampung , dapat dijadikan sebagai target pasar yang cukup potensial.

    Enaknya daging ayam kampung lebih diminati konsumen dibanding daging ayam boiler. Hidangan dari olahan daging ayam kampung seakan menjadi primadona penikmat kuliner. Selain rasanya yang lebih nikmat dibandingkan ayam pedaging, ayam ini juga mempunyai asupan protein yang tinggi dan rendah lemak. Permintaan akan daging ayam kampung diberbagai daerah kian melonjak sehingga ini akan menjadi peluang usaha yang menguntungkan.

    Konsumen
    Hampir semua masyarakat menyukai daging ayam kampung, untuk mencari konsumen dari usaha ini pun tidak sulit. Karena banyak usaha makanan dan restoran yang menggunakan ayam kampung sebagai bahan baku usaha mereka. Jadi selain konsumen perorangan, usaha ini juga memiliki peluang untuk menjalin kerjasama dengan usaha yang membutuhkan ayam kampung. Selain itu banyak juga masyarakat yang tertarik dengan bisnis peternakan ayam ini, penjualan bibit ayam pun juga dapat dijadikan sebagai tambahan pendapatan usaha ini.

    Tips sukses
    Agar bisnis ayam kampung yang Anda jalankan dapat berjalan dengan sukses, sebaiknya pahami terlebih dahulu prinsip – prinsip beternak ayam kampung. Informasi dapat diperoleh dengan mengikuti pelatihan beternak ayam, maupun membaca referensi kiat sukses beternak ayam kampung dari buku yang dapat membantu pengetahuan Anda mengenai ayam kampung.

    Disamping itu perhatikan pula kandang ayam serta peralatan yang mendukung usaha tersebut. Untuk kandang sebaiknya pilih tempat yang strategis dan jauh dari pemukiman warga agar tidak mencemari udara lingkungan warga sekitar. Dan hal paling penting adalah menjaga kesehatan ayam dengan memberikan vaksin agar ayam selalu sehat, serta bersihkan kandang secara rutin agar ayam tidak terjangkit penyakit yang dapat mematikan.

    Cara budidaya yang bisa mendongkrak produktifitas perlu dilakukan, untuk mencapai ukuran konsumsi 700 gram hanya butuh waktu sekitar 50 – 60 hari yang dulunya bisa mencapai 90 hari. Masa panen yang singkat akan menaikkan keuntungan bagi peternak. Untuk menghasilkan ukuran konsumsi hanya dibutuhkan waktu 50 hari untuk yang jantan dan 60 hari untuk betina karena betina lebih lambat pertumbuhannya di banding yang jantan.

    Hambatan
    Hambatan yang biasa dihadapi para pelaku bisnis ternak ayam kampung adalah penyakit yang kadang menyerang ayam peliharaannya, seperti penyakit flu burung. Jika ayam sudah terkena penyakit, kerugian pun menjadi ancaman terbesar dari usaha tersebut. Selain itu berbagai isu negative tentang adanya flu burung, ayam tiren ( mati kemarin ), serta isu penggunaan formalin untuk mengawetkan ayam yang beredar di masyarakat, juga menurunkan minat masyarakat untuk mengkonsumsi ayam.

    Pemasaran
    Anda dapat mulai mengenalkan usaha Anda melalui rekan – rekan maupun kerabat dekat Anda, pemasaran dari mulut ke mulut masih menjadi strategi yang membantu pemasaran sebuah usaha. Selain itu Anda juga dapat bekerjasama dengan beberapa usaha yang membutuhkan stok ayam, misalnya saja usaha jasa pemotongan ayam, usaha restoran yang membutuhkan ayam kampung, serta bekerjasama dengan dinas peternakan setempat untuk menyediakan bibit ayam kampung. Pemasaran pun juga dapat dilakukan dengan memasang iklan di media cetak maupun media elektronik, iklan melalui media online pun juga dapat dijadikan sebagai strategi untuk memasarkan ayam kampung.

    Analisa Ekonomi

    Spesifikasi
    • Jenis        : ayam kampung pedaging
    • Luas kandang : 100 m²
    • Populasi     : 500 ekor
    • Masa panen   : 60 hari
    • Bobot panen  : 700 g
    • Tingkat kematian 5 %
    
    Investasi
    Sewa kandang 1 tahun untuk 4 periode  Rp  2.000.000,00
    Pemanas                               Rp    700.000,00
    Peralatan makan dan minum             Rp    500.000,00
    Terpal                                Rp    350.000,00+
    Jumlah                                Rp  3.550.000,00
    
    Biaya operasional
    DOC 500 ekor @ 5.000                  Rp 2.500.000,00
    Pakan prestarter 70 kg @Rp 5.000      Rp   350.000,00
    Pakan starter 750 kg @Rp 6.500        Rp 4.875.000,00
    Obat dan vitamin                      Rp   100.000,00
    Vaksin                                Rp   200.000,00
    Listrik                               Rp   200.000,00
    Penyusutan sewa kandang               Rp   250.000,00
    Penyusutan pemanas                    Rp    75.000,00
    Pemyusutan peralatan makan dan minum  Rp    31.250,00
    Penyusutan terpal                     Rp    17.500,00
    Tenaga kerja   @ 700.000 x 2 x 2bl    Rp 2.800.000,00+
    Total biaya                           Rp 11.398.750,00
    
    Omzet
    400 ekor x Rp 40.000,00                Rp 16.000.000,00
    
    Laba
    Rp 16.000.000,00 – Rp 11.398.750,00    Rp  4.601.250,00


    Untung besar dari ayam kampung
    dapat dijadikan sebagai salah satu ide bisnis yang menjanjikan. Selalu ada peluang untuk meraih kesuksesan, jika Anda mau berusaha keras. Semoga bermanfaat dan salam sukses.

    Sumber : http://bisnisukm.com/untung-besar-dari-ayam-kampung.html

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>